Pengertian Perilaku Menyimpang

Saturday, January 21st, 2017 - Sosiologi
Advertisement
Pengertian Perilaku Menyimpang – Mungkin Anda pernah ditegur guru karena berpakaian tidak tertib, baju tidak dimasukkan, atau memakai sepatu dengan tidak semestinya. Hal itu barangkali menjadi pemandangan yang sering Anda alami. Akan tetapi, pernahkah Anda berpikir mengapa terjadi demikian? Mungkinkah Anda menganggapnya sebagai sesuatu yang sudah sewajarnya terjadi di sekolah, seorang guru menegur siswanya yang tidak tertib?
Sebenarnya hal tersebut merupakan salah satu bentuk perilaku menyimpang. Dikatakan menyimpang karena ada pelanggaran terhadap norma-norma yang berlaku di sekolah, yang dalam hal ini adalah norma yang mengatur cara berpakaian di sekolah. Walaupun kecil, penyimpangan itu perlu dikoreksi oleh guru Anda, sebab sekolah merupakan lembaga sosialisasi nilai-nilai. Di sekolah, Anda dididik menjadi manusia yang tertib dan mematuhi aturan demi kepentingan bersama.
Dalam masyarakat yang lebih luas, juga terdapat nilai dan norma yang jumlahnya lebih banyak dan beragam. Itu semua diperlukan demi keharmonisan hidup bersama para warga masyarakat. Perilaku yang tidak sesuai dengan nilai dan norma dalam masyarakat disebut perilaku menyimpang (nonkonformitas, atau antisosial). Sebaliknya, perilaku yang sesuai dengan nilai dan norma di dalam masyarakat disebut perilaku tidak menyimpang (konformitas).
Dengan demikian, dapat disimpulkan bahwa suatu perilaku dinilai menyimpang atau tidak diukur dengan nilai dan norma sosial yang berlaku. Sebenarnya, tidak ada satu masyarakat pun yang benar-benar berjalan secara sempurna tanpa penyimpangan. Dalam batas-batas tertentu, setiap warga masyarakat pernah melakukan penyimpangan, baik secara terbuka maupun tersembunyi. Pengertian perilaku menyimpang itu sendiri bersifat relatif. Artinya, suatu perilaku tertentu dianggap menyimpang oleh suatu masyarakat, namun oleh masyarakat lain hal itu dianggap sebaliknya. Misalnya, masyarakat muslim menganggap orang yang makan daging babi adalah menyimpang dari norma agama, sedangkan masyarakat nonmuslim tidak demikian.
Relativitas perilaku menyimpang juga dapat terjadi karena situasi dan kondisi. Sesuatu yang dahulu di anggap tidak layak, sekarang dapat dianggap layak. Misalnya, pada zaman dahulu wanita Indonesia (pribumi) dinilai tidak pantas mengenakan celana seperti laki-laki. Mereka harus mengenakan kain dan kebaya. Akan tetapi, sekarang hal itu sudah tidak berlaku lagi. Relativitas nilai sosial dipengaruhi pula oleh tempat atau lingkungan sosial budaya. Antara masyarakat desa dan kota mungkin memiliki nilai dan norma yang berbeda pula. Masyarakat desa mempertahankan tradisi turun-temurun dari nenek moyang. Orang desa yang meninggalkan tradisi di desanya dianggap tidak layak atau menyimpang. Akan tetapi, masyarakat kota menganut nilai keterbukaan, sehingga cepat menyesuaikan diri dengan berbagai perubahan. Nilai-nilai tradisional tidak lagi mengikat mereka. Perubahan di berbagai penjuru dunia cepat memengaruhi perilaku orang-orang kota, apalagi dengan dibantu oleh sarana teknologi komunikasi yang seolah telah menghilangkan batas ruang dan waktu.
Di sisi lain, perilaku menyimpang tidak selalu berdampak negatif. Penyimpangan dalam bentuk pemberontakan terhadap nilai-nilai yang sudah mapan kadang-kadang melahirkan pemikiran-pemikiran baru. Misalnya, R.A. Kartini memelopori penerobosan nilai-nilai kehidupan yang dia rasa tidak adil bagi kaumnya, sehingga lahirlah gerakan emansipasi wanita di Indonesia. Padahal nilai-nilai yang berlaku saat itu mendukung pengekangan terhadap kaum wanita.

 

Biasanya penyimpangan seperti itu mendapat tentangan dari masyarakat namun ketika ‘pemberontakan’ itu dirasakan ada manfaatnya, lama-kelamaan diterima dan menjadi nilai dan norma baru. Tidak semua pemberontakan melahirkan pahlawan-pahlawan seperti R.A. Kartini. Tetapi, selalu ada orang atau sekelompok orang yang mendobrak nilai-nilai yang sudah mapan. Sebenarnya seluruh anggota masyarakat menghendaki agar setiap warga masyarakat berperilaku baik. Akan tetapi, kenyataannya selalu ada orang yang mencuri, merampok, memerkosa, berkelahi, menganiaya, menyalahgunakan narkotika, dan lain-lain. Perilaku semacam itu merupakan penyimpangan terhadap nilai dan norma masyarakat. Orang yang melakukannya dianggap gagal menyesuaikan diri dengan nilai dan norma yang ada di masyarakatnya.[is]

Tags:

suatu perilaku menyimpang sebenarnya bersifat, perilaku menyimpang merupakan sesuatu yang bersifat relatif artinya, jelaskan bahwa perilaku menyimpang bersifat relatif, suatu perilaku dikatakan menyimpang atau tidak bersifat relatif mengapa demikian, relativitas perilaku menyimpang, Mengapa perilaku menyimpang tidak selalu berdampak negatif, mengapa dikatakan bahwa penyimpangan sosial bersifat relatif, penyimpangan dikatakan relatif karena, Perilaku menyimpang bersifat relatif, mengapa perilaku menyimpang dikatakan bersifat relatif
Advertisement
Pengertian Perilaku Menyimpang | admin | 4.5
Leave a Reply